Perlawanan bangsa Indonesia terhadap Kolonialisme dan Imperialisme | catatan Sejarah Peminatan XI


Perlawanan terhadap Kolonialisme dan Imperialisme

Halo salam Jasmerah jumpah lagi di postingan duniasejarah25 kali ini saya akan menyajikan materi Sejarah peminatan yakni tentang Perlawanan terhadap Kolonialisme dan Imperialisme langsung saja silakan dicermati materi yang di sajikan dibawah ini kalau ada yang kurang silahkan coment dibawah...😃😃😀

BACA JUGA MATERI KD 3.7 RESPON BANGSA INDONESIA TERHADAP KOLONIALISME DAN IMPERIALISME

A. Bidang politik
Perlawanan terhadap Portugis
1. Perlawanan Kesultanan Ternate

Sebab : kebijakan monopoli yang dilakukan portugis sehingga menyebabkan rakyat Ternate melakukan perlawanan.

2. Perlawanan Kesultanan Demak

Sebab : monopoli yang dilakukan portugis di malaka yang membuat aktifitas perdagangan terganggu sehingga sebagai bentuk rasa solidaritas Demak melakukan serangan pada bangsa portugis di Malaka pada tahun 1512/1513.

3. Perlawanan Kesultanan Aceh


Sebab : awalnya terjadi karena para pedagang muslim memindahkan aktivitas di Aceh karena malaka yang sudah dikuasai portugis sehingga kehadiran para saudagar muslim membuat Aceh menjadi maju pesat.hal ini membuat khawatir bangsa portugis sehingga melancarkan permusuhan dengan Aceh dan perlawanan dimulai saat kesultanan Aceh melakukan penyerangan terhadap portugis di Malaka.
Perlawanan terhadap VOC.

1. Perlawanan Kesultanan Mataram

Sebab : awalnya hubungan mataram dan VOC berjalan baik.namun lama kelamaan pihak mataram menyadari bahwa VOC sangat membahayakan pemerintahannya.sehingga mataram mulai melakukan penyerangan pertama pada VOC di kantor dagangnya di Jepara tahun 1618.

2. Perlawanan Kesultanan Gowa atau Makassar

Sebab : kebijakan monopoli VOC membuat hubungan antara makassar dan VOC yang awalnya berjalan baik akhirnya retak.Makassar akhirnya berupaya menerobos monopoli VOC .perang melawan VOC di mulai dengan pelucutan dan perampasan armada VOC di maluku oleh pasukan Hassanudin.

3. Perlawanan Kesultanan Banten

Sebab : persaingan dagang dengan VOC di Batavia yang menganggap Banten sebagai ancaman dan VOC yang ikut campur terhadap politik kerajaan Banten.
Perlawanan terhadap pemerintah Hindia Belanda

1. Perlawanan rakyat maluku

Sebab : perlawanan ini dilatarbelakangi oleh ketidakinginan rakyat maluku akan kedatangan kembali Belanda ke wilayah Maluku.pada tahun 1817 Belanda kembali berkuasa di Maluku dengan menerapkan aturan aturan yang menindas rakyat sehingga hal tersebut memicu terjadinya perlawanan dari rakyat.

2. Perlawanan Rakyat Jawa

Sebab : salah satu hal yang melatarbelakangi terjadinya perang adalah penetapan berbagai pajak oleh pemerintah kolonial Belanda yang membuat rakyat menderita,misalnya gerbang gerbang pajak didirikan di pintu masuk pasar dan dekat jembatan.selain itu latar belakang terjadinya perang ini adalah :
  1. Campur tangan pemerintah Belanda terhadap urusan pemerintahan kesultanan
  2. Para pejabat kesultanan diperlakukan sebagai bawahan pemerintah kolonial Belanda
  3. Pemasangan patok batas pembangunan jalan yang melewati tanah pangeraN Diponegoro tanpa seizinnya.

3. Perlawanan rakyat Palembang

Sebab : perlawanan ini dilatarbelakangi oleh keinginan belanda untuk menguasai palembang yang letaknya strategis.hal tersebut memicu ancaman bagi kesultanan palembang sehingga Sultan Badaruddin memimpin perlawanan terhadap pemerintah kolonial Belanda dengan menyerang benteng benteng pertahanan Belanda.

4. Perlawanan rakyat Sumatera Barat atau Perang Padri

Sebab : latar belakang perang ini awal mulanya karena kaum padri menganggap kaum adat meskipun beragama islam mereka masih melakukan hal hal yang dilarang islam.pemerintah Belanda memanfaatkan konflik tersebut dengan memberi bantuan kepada kaum adat untuk menghadapi kaum padri.pemerintah Belanda membujuk kaum adat dan padri untuk berdamai dengan perjanjian masang.kaum adat dan kaum padri sebenarnya sudah memilih berdamai.kondisi tersebut menyebabkan Belanda harus berhadapan dengan keduanya sehingga terjadi perlawanan antara belanda melawan kaum adat dan kaum padri yang sudah bersatu.

5. Perlawanan rakyat Bali

Sebab : latar belakang perlawanan ini adalah adanya hak tawan karang yang dianggap merugikan Belanda.pada tahun 1839 Belanda meminta hak tawan karang dihapus dan sebagai gantinya Belanda akan membayar sejumlah uang untuk setiap kapal yang terdampar.namun Belanda tidak pernah menepati janjinya sehingga hal tersebut memicu perlawanan awal dari rakyat Bali terhadap Belanda.

6. Perlawanan rakyat Kalimantan

Sebab : monopoli perdagangan Belanda di Kalimantan yang sangat merugikan pedagang pribumi.selain itu juga karena adanya beban pajak dan kewajiban rodi terhadap rakyat yang memberatkan rakyat.sehingga Pangeran Antasari memimpin serangan untuk melawan Belanda.

7. Perlawanan rakyat Sumatera Utara ( Tapanuli )

Sebab : latar belakang munculnya perlawanan ini adalah sikap belanda yang mengingikan wilayah Tapanuli menjadi bagian dari wilayah kekuasaannya.perang ini juga terjadi karena Raja Sisingamangaraja XII menolak keinginan Belanda membentuk Pax Neerlandica .keinginan tersebut yang menyebabkan terjadinya perang Tapanuli (1870-1907).

8. Perlawanan rakyat Aceh

Sebab : keinginan Belanda untuk menjadikan Aceh sebagai bagian dari Pax Neerlandica.sehingga Aceh dibawah pimpinan Sultan Ala’uddin Muhammad Daud Syah menyerang pemerintah Belanda.

1) Dalam Social Budaya

Social Budaya;

Perwujutan dari potensi social sering di perkuat dengan kepercayaan keagamaan yang telah mengakar dalam tradisi kehidupan masyarakat tradisional. Gerakan social ini bersifat spontan, taktik dan strategis yg sanggat sederhana sehingga dapat mudah diredam oleh pemerintahan colonial. Karna sifatnya yg sangat spontan,oleh pemerintahan colonial,gerakan social sering dikategorikan sebagai gangguan ketentraman, huruhara atau kerusuhan biasa.

a) Gerakan Social di Atas Tanah Partikelir.

Gerakan social ini adalah, bentuk perlawanan terhadap keadaan atau peraturan yang tidak adil.Gerakan ini muncul di kalangan petani sebagai akibat dari praktik penjualan atau pemberian hadiah tanah oleh belanda kepada perseorangan atau swasta.

Mereka merasa memiliki hak untuk menguasai penduduk yang berdiam di atas tanah tersebut.Pola ini mengarah kepada praktik perbudakan . praktik kecurangan para tuan tanah ini sulit untuk diawasi. Padahal terdapat perjanjian antara pemerintah kolonial dan para tuan tanah bahwa pemerintah akan memberikan perlindungan terhadap penduduk yang tinggal di tanah partikelir tersebut. Dampak dari ketidakadilan tersebut memunculkan kerusuhan-kerusuhan di beberapa tanah partikelir di ciomas dan ciampea (bogor) dan conder (Jakarta).

b) Gerakan Mesianisme

Gerakan ini bersifat mesianistis, yaitu berharap akan datangnya ratu adil atau imam Mahdi sebagai juru selamat rakyat. Selain itu, terdapat seorang pemimpin yang dianggap sebagai pemimpin agama, juru selamat, bahkan nabi. Gerakan ini mengharapkan munculnya era baru dan datangnya zaman keemasan yang tidak mengenal penderitaan rakyat, hilangnya semua konflik, dan ketidakadilan.

Gerakan mesianistis paling banyak muncul di jawa barat dan jawa timur. Hal ini karena di tempat tersebut, terutama di perdesaan, ajaran islam masih di warnai unsur-unsur mistis, kekuatan-kekuatan magis, dan tradisi-tradisi preIslam.

Bebarapa contoh dari gerakan ini antara lain:
  1. Pada 1903, terjadi gerakan di kabupaten sidoarjo yang dipimpin oleh kasan mukmin. Ia bertindak sebagai orang yang mnerima wahyu dan mengaku sebagai penjelmaan imam Mahdi yang akan mendirikan kerajaan baru di jawa.
  2. Pada 1907, terjadi gerakan di Kediri yang dipimpin oleh Dermojo. Ia seorang petani kaya yang kemudian yang menyatakan dirinya sebagai ratu adil. Ia merencanakan pemberontakan melawan ketidakadilan yang dilakukan pemerintah kolonial pada 29 januari 1907
  3. Pada 1918, muncul seorang dukun yang mengaku keturunan sultan hamengku buwono V yang juga menyatakan dirinya sebagai ratu adil dan calon pemegang tahkta kesultanan Yogyakarta.

C. Gerakan Samin

Samin adalah seorang petani yang berasal dari Randublatung, blora, jawa tengah. Ajarannya ini kemudian dengan cepat meluas ke daerah rembang, dan bahkan sampai ke Ngawi, dekat madiun. Pada 1907, muncul desas-desus bahwa gerakan samin berencana akan menjatuhkan pemerintah kolonial belanda dan akan membentuk pemerintahan baru. Samin kemudian di buang ke padang dan meninggal pada tahun 1914.

Gerakan samin kemudian diteruskan oleh pengikutnya. Gerakananya semakin menunjukan sikap melawan pemerintah kolonial.seperti menolak membayar pajak,kerja rodi, menyerang kepalah desa, bahkan melawan petugas kepolisian. Gerakan ini sebenarnya muncul Karena adanya perubahan struktur tradisional yang ada di desa-desa.

2) Seni Sastra

1) Eduard Douwes Dekker : Max Havelaar ( 1860 )

Eduard Douwes Dekker ( 1820 - 1887 ) atau nama penannya Multatuli ( dari bahasa Latin multa tuli “ banyak yang sudah aku derita” ) adalah seorang Belanda yang peduli terhadap nasib kaum pribumi. Kepeduliannya ini ditunjukkan melalui novelnya yang berjudul Max Havelar ( 1860 ). Dowes adalah mantan asisten residen di Lebek, Banten yang diberhentikan setelah melaporkan Bupati Lebek kepada Residen C.P. Brest van Kempen dan Gubernur Jendral A. J Duymaer van Twist. Dekker melaporkan sang bupati yang dianggap telah bertindak sewenang- wenang dan melakukan pemerasan terhadap rakyat. Dalam salah satu bab novelnya, ia menceritakan kisah Saijah kecil yang sangat menyayangi kerbau miliknya seperti sahabat sendiri.sayangnya kebahagiannya itu tak lama karena kerbau milik Saijah diambil paksa oleh begundal-begundal suruhan bupati Lebak dan demang ( camat/wedana) parukunjang, yang masih kemenakan bupati.

Lewat Max Havelaar, Multatuli menggugat kondisi tersebut. Ia menentang praktik-praktik busuk kolonial. Sejak pertama kali diterbitkan dalam bahasa Belanda pada abad ke-19, karya itu langsung mengguncang sistem pemerintah Hindia – Belanda, dan mendorong perbaikan tatanan masyarakat di bawah sistem kolonial.

2) Mas Marco Kartodikromo : Student Hidjo ( 1919 ) dan Rasa Merdika ( 1924)
Mas Marco lahir sekitar tahun 1890 di Blora, Cepu Jawa Tengah dari keluarga priyayi rendahan. Pada usia 15 tahun, ia sudah bekerja sebagai juru tulis di perusahaan kereta api di Semarang sembari belajar bahasa Belanda. Ia bekerja di tempat itu selama enam tahun dan ia bergabung dengan Medan Prijaji dibawah pimpinan Tirto Adhi Suryo. Di tempat inilah ia bertemu dengan Ki Hadjar Dewantara dan Douwes Dekker yang kemudian bagian dari Indische Partij.

Mas Marco kemudian hijrah ke Surakarta dan bergabung dengan Sarekat Islam. Beliau kemudian menggeluti kembali pekerjaannya sebagai jurnalis dan memimpin sebuah majalah bernama Doenia. Tempat ini menjadi wadah para wartawan lokal pertama dalam perkumpulan Inlandsche Journalisten Bond ( IJB ) di Solo. Tulisan – tulisannya pemerintah kolonial Hindia – Belanda menyebutnya sebagai “ bacaan liar” karena berisi hasutan – hasutan untuk memberontak. Selain sebagai wartawan, Mas Marco juga menulis sebuah novel yang berjudul Student Hidjo yang diterbitkan pada tahun 1919. Selain Student Hidjo beliau juga menulis novel lain yang berjudul Rasa Merdika ( 1924 )

Lewat tulisan – tulisannya, ia mengajak untuk membangun kesadaran politik bagi masyarakat lokal untuk kemudian bergerak melawan pemerintahan kolonial dalam solidaritas dan kesetaraan. Karena tulisannya ini Mas Marco kemudian ditangkap oleh pemerintah kolonial pada tahun 1926 dan dibuang ke Boven - Digoel, Papua. Ia meninggal di sana pada tanggal 18 Maret 1932 karena penyakit malaria.

3. Soewarsih Djojopoespito : Manusia Bebas ( 1940 )

Soewarsih lahir tanggal 21 April 1912 di Desa Cibatok. Ia anak ketiga Raden Bagoes Noersaid Djojosapoetro, keturunan sultan Cirebon. Soewarsih masuk sekolah kartini pada tahun 1918, tingkat MULO (sekolah dasar lanjutan). Setelah lulus dari MULO, ia mendapatkan beasiswa dari “ Dana kartini ”dan diterima di sekolah pendidikan guru untuk bangsa Eropa. Seorang guru yang mengajarkan karya – karya Multatuli. Setelah lulus dan mendapatkan ijasah untuk mengajar di sekolah kolonia di Batavia, tetapi ia memilih jadi guru dengan gaji pas – pasan di sebuah “sekolah liar” – sekolah yang didirikan kaum nasionalis tanpa subsidi dari pemerintah kolonia Hindia – Belanda. Di sekolah “ liar ” atau nasionalis ini, murid – muridnya sudah terbiasa memberi salam kepada bendera dan menyerukan lagu : Lihatlah bendera kami, merah, poetih, berkibar, dikibarkan hari ini, dengan hati jang riang.

Setelah beberapa tahun Soewarsih bertemu dengan Soegondo Djojopoespito kemudian menikah dengan Soegondo. Setelah menikah keadaan ekonomi mereka terpuruk karena keadaan politik yang makin represif. Guru – guru “sekolah liar” harus siap karena sewaktu – waktu mereka bisa didatangi polisi dan dilarang mengajar. Hal ini membuat Soegondo dan Soewarish hidup dari kota ke kota. Soewarish kehilangan pekerjaan. Ia kemudian menulis novel yang berjudul Manusia Bebas – versi pertamanya dalam bahasa Belanda, Buiten het Gareel ( “ Di Luar Kekang” ). Dalam novel tersebut, dikisahkan guru – guru “sekolah liar” yang tak mengenal rasa putus asa meski hidup serba kekurangan, mereka juga tak mengenal rasa takut meski selalu diawasi dan diancam oleh pemerintah Hindia – Belanda.

4) PENDIDIKAN

a) Indonesische Nederlandse School Kayu Tanam

Indonesische Nederlandse School adalah suatu lembaga pendidikan menengah swasta yang didirikan pada tanggal 31 Oktober 1926, di Kayu Tanam. Sekolah ini didirikan di atas lahan seluas 18 hektare. Pendirinya adalah Mohammad Syafei, seorang pendidik Nasional yang di percaya menjadi Mentri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia yang ketiga setelah Ki Hajar Dewantara dan Todung Sultan Gunung Mulia.

Setelah lulus sekolah raja ( sekolah guru ) di Bukittinggi, Sumatra Barat, Syfei merantau ke Batavia dan mengajar di sekolah Kartini selama enam tahun. Pada tanggal 3 Mei 1922, Syafei berangkat ke Belanda untuk memperdalam ilmu musik, menggambar, sandiwara, serta pendidikan dan keguruan. Dan pada tahun 1925, ia kembali ke Sumatra Barat dan pada tanggal 31 Oktober 1926 ia merintis sebuah sekolah yang diberi nama Indonesische Nederlandse School Kayu Tanam.

Visi pendidikanMoh. Syafei dapat diringkas dalam tiga kata atau 3H, yaitu head, heart, dan hand.
  1.  Head artinya sekolah memfasilitas peserta didik agar mampu berpikir secara rasional
  2. Heart artinya sekolah memfasilitas peserta didik menjadi pribadi – pribadi yang berkarakter mulia. Karakter mulia tersebut terwujud dalam sikap cinta tanah air, dan bertanggung jawab atas kondisi bangsa yang terpuruk akibat penjajahan
  3. Hand artinya sekolah memfasilitas peserta didik agar pada akhirnya mereka memiliki keterampilan yang nyata sesuai dengan bakat yang dikaruniakan Tuhan pada tiap – tiap orang. Tujuannya agar tiap – tiap insan indonesia tidak bergantung pada orang lain, seperti penjajahan, tetapi hidup mandiri di atas kakinya sendiri.
b) Taman Siswa

Taman siswa merupakan salah satu organisasi pergerakan dengan fokus kegiatan dalam bidang pendidikan. Taman siswa didirikan oleh Ki Hajar Dewantara pada tanggal 3 Juli 1922 di Yogyakarta. Organisasi ini meyakini pendidikan sebagai sarana yang efektif untuk mewujudkan perubahan sosial dan dapat menjadi resep unggulan untuk memajukan bangsa. Ki Hajar Dewantara menerapkan tiga konsep pengajaran dalam kegiatan pendidikan di Taman Siswa, yaitu :
  1. Ing ngarso sung tulodo, artinya para guru yang memiliki tanggung jawab memberikan pendidikan, harus dapat memberi contoh dengan sikap dan perilaku yang baik, sehingga dapat menjadi teladan bagi siswanya.
  2. Ing madyo mangun karsa, artinya guru harus dapat memberi motivasi yang baik bagi siswanya, memberikan bimbingan yang terus menerus agar siswa dapat berkembang sesuai dengan bakat dan minatnya
  3. Tut wuri handayani, artinya guru wajib membimbing siswa untuk dapat menggali sendiri pengetahuannya, menemukan makna dari pengetahuan yang diperolehnya sehingga pengetahuan itu dapat berguna bagi kehidupannya.

Perjuangan Taman Siswa bukan tidak mengalami hambatan karena Belanda mengeluarkan aturan, yaitu akan menutup semua sekolah – sekolah liar. Namun Ki Hajar Dewantara berjuang agar sekolah Taman Siswa tidak dibubarkan. Perjuangan yang panjang itu akhirnya menghasikan buah yang manis. Pada tahun 1935 Belanda mencabut undang – undang ( ordonasi ) tentang sekolah liar. Atas jasa dan perjuangannya mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia menuju kemerdekaan, hari kelahiran Ki Hajar Dewantara diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional ( tanggal 2 Mei ).
Sekian postingannya silakan yang mau berdiskusi dan sampai jumpa di postingan berikutnya.😃😀😉😃
Baca juga materi terkait respon indonesia terhadap Kolonialisme dan imperialisme, dalam Dampak politik, ekonomi,sosial/budaya, pendidikan 

Sumber: buku sejarah peminatan, Ratna Hapsari, M. Adil. penerbit Erlangga         

0 Response to "Perlawanan bangsa Indonesia terhadap Kolonialisme dan Imperialisme | catatan Sejarah Peminatan XI"

Post a Comment

wajib meninggalkan komentar yang positif....thanls sudah mengunjungi blog kami

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel